Artikel ini telah ditulis untuk siswa seni yang sedang mengerjakan studi kritis seni, penjelasan sketsa atau studi artis berbasis esai. Ini berisi daftar pertanyaan untuk membimbing siswa melalui proses menganalisis bahan visual dalam bentuk apa pun, termasuk menggambar, melukis, media campuran, desain grafis, patung, seni grafis, arsitektur, fotografi, tekstil, mode, dan sebagainya (karya seni kata ‘ ‘dalam artikel ini mencakup semua).

Pertanyaan-pertanyaan tersebut mencakup beragam istilah seni spesialis, yang mendorong siswa untuk menggunakan kosakata khusus subjek dalam tanggapan mereka. Ini menggabungkan saran dari buku teks analisis seni serta dari guru seni yang memiliki pengalaman tangan pertama mengajarkan konsep-konsep ini kepada siswa.

Mengapa Kita Belajar Seni?

Hampir semua siswa seni melakukan analisis kritis terhadap karya seniman, bersamaan dengan menciptakan karya praktis. Melihat secara kritis pada karya orang lain memungkinkan siswa untuk memahami perangkat komposisi dan kemudian mengeksplorasi ini dalam seni mereka sendiri. Ini adalah salah satu cara terbaik bagi siswa untuk belajar.

Kiat Untuk Menganalisis Seni

• ‘Saya suka ini’ atau ‘Saya tidak suka ini’ tanpa penjelasan lebih lanjut atau pembenaran bukan analisis. Pendapat pribadi harus didukung dengan penjelasan, bukti atau justifikasi.

• ‘Analisis karya seni’ tidak berarti ‘uraian karya seni’. Untuk mendapatkan nilai tinggi, siswa harus bergerak melampaui menyatakan yang jelas dan menambah wawasan pribadi yang perseptif. Siswa harus menunjukkan pemikiran tingkat tinggi – kemampuan untuk menganalisis, mengevaluasi, dan mensintesis informasi dan ide. Misalnya, jika warna telah digunakan untuk menciptakan kontras yang kuat di area tertentu dari sebuah karya seni, siswa dapat mengikuti pengamatan ini dengan asumsi yang bijaksana tentang mengapa hal ini terjadi – mungkin upaya yang disengaja oleh seniman untuk menarik perhatian ke titik fokus, membantu menyampaikan ide tematik.

• Mencakup berbagai elemen visual dan prinsip desain yang berbeda. Adalah umum bagi siswa untuk menjadi ahli dalam menulis tentang satu atau dua elemen komposisi, sambil mengabaikan segala sesuatu yang lain – misalnya, hanya berfokus pada penggunaan warna dalam setiap karya seni yang dipelajari. Ini menghasilkan analisis karya seni yang sempit, berulang dan tidak lengkap. Siswa harus memastikan bahwa mereka mencakup berbagai elemen seni dan prinsip-prinsip desain, serta membahas konteks dan makna, jika diperlukan. Pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dirancang untuk memastikan bahwa siswa mencakup berbagai topik yang relevan dalam analisis mereka.

• Tulis di samping karya seni yang dibahas. Dalam hampir semua kasus, analisis tertulis harus disajikan bersamaan dengan karya yang dibahas, sehingga jelas komentar komentar karya seni yang dimaksud. Ini memudahkan penguji untuk mengikuti dan mengevaluasi tulisan.

• Mendukung penulisan dengan analisis visual. Hampir selalu bermanfaat bagi siswa sekolah menengah untuk mendukung materi tertulis dengan sketsa, gambar, dan diagram yang membantu siswa memahami dan menganalisis karya seni. Ini mungkin termasuk sketsa komposisi; diagram yang menunjukkan struktur utama suatu karya seni; pembesaran detail bagian-bagian kecil; eksperimen yang meniru penggunaan media atau teknik; atau ilustrasi yang dilapis dengan panah yang menunjukkan garis depan dan sebagainya. Investigasi visual semacam ini memainkan peran penting dalam banyak studi seniman.

• Akhirnya, ketika menulis tentang seni, siswa harus berkomunikasi dengan jelas; mendemonstrasikan pengetahuan khusus subjek; gunakan terminologi yang benar; menghasilkan tanggapan pribadi; dan referensi semua konten dan ide yang bersumber dari orang lain. Ini dijelaskan lebih rinci dalam artikel kami tentang buku sketsa sekolah menengah.

Apa yang Harus Seniman Tulis Tentang Seninya?

Meskipun setiap aspek komposisi diperlakukan secara terpisah dalam pertanyaan di bawah ini, siswa harus mempertimbangkan hubungan antara elemen visual (garis, bentuk, bentuk, nilai / nada, warna / rona, tekstur / permukaan, ruang) dan bagaimana ini berinteraksi untuk membentuk desain prinsip-prinsip (seperti kesatuan, variasi, penekanan, dominasi, keseimbangan, simetri, harmoni, gerakan, kontras, ritme, pola, skala, proporsi) untuk mengkomunikasikan makna.

Analisis komposisi Terdiri dari Beberapa Pertanyaan

Pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dirancang untuk memfasilitasi keterlibatan langsung dengan sebuah karya seni dan untuk mendorong pemahaman yang luas dan mendalam tentang karya seni yang dipelajari. Mereka dimaksudkan untuk mendorong pemikiran tingkat tinggi dan untuk membantu siswa mencapai analisis yang beralasan.

Tidak diharapkan bahwa siswa menjawab setiap pertanyaan (melakukan hal itu akan menghasilkan respons yang terlalu panjang, berulang-ulang atau formula); sebaliknya, siswa harus fokus pada bidang-bidang yang paling bermanfaat dan relevan untuk karya seni yang dipelajari (misalnya, beberapa pertanyaan cocok untuk menganalisis lukisan, tetapi bukan patung). Kata-kata yang diberikan sebagai contoh dimaksudkan untuk membantu siswa berpikir tentang kosa kata yang tepat untuk digunakan ketika mendiskusikan topik tertentu. Definisi kata-kata yang lebih kompleks telah disediakan.